Tempat Umum dan Toleransi

Sudah lama sekali pengen nulis ini, tapi harus bener-bener diamati dulu. Kalau masalah bukti, saya ga sempat foto, tapi pasti kalian semua sudah pernah liat sendiri. Ini masalah tempat umum dan penggunanya yang bikin resah. Di mana aja? Menurut saya di kelima tempat ini.

  1. Self Service Restaurant

Saya yakin sebagian besar dari kita pasti pernah makan di restoran ini. Dimana? Yap, KFC, Mc Donalds, dan sejenisnya. Tapi tahukah kita bahwa restoran ini semua-semua harus sendiri? Mulai dari pesan, ambil, makan, dan buang. Buang maksud saya adalah membereskan bekas kita makan. Tapi, saya amati kebanyakan customer tidak peduli akan hal itu.  Tidak peduli atau tidak tahu ya? Mungkin keduanya. Bahkan banyak tisu berserakan juga di atas meja. Kadang ada juga tulang ayamnya ditaroh gitu aja di atas meja tanpa alas. Kadang saya mikir, dia kalau makan di rumah apa begitu juga ya? Saya yakin, Ibu kita pasti ngajarin kalau apa yang keluar dari piring itu harus dikutip kembali supaya ga kotor.

Continue reading

Traveling dengan Adik

Teman-teman lebih suka traveling sendiri atau grup? Saya belum pernah sih traveling sendirian, paling pergi dari Medan sendiri lalu ketemu dengan teman di tempat tujuan. Beberapa waktu lalu saya traveling dengan adik. Adik kandung ya, bukan adik ketemu gede. Ini pengalaman pertama pergi berdua saja dengan adik ke kota yang belum pernah pergi sebelumnya. Traveling dengan adik bisa dibilang jadi pengalaman yang unik dan saya jadi lebih mengenal sifat adik saya.

Si adik, Rifah, yang mana doi adalah anak bungsu yang biasanya kemana-mana ditemeni sama ortu, kali ini saya yang harus jagain dia. Deg-deg ser juga sih bawa adik pas traveling, karena tanggung jawabnya besar juga. Kalau doi kenapa-napa pasti saya duluan yang kena semprot ortu.

Ga ada nyiapin apa-apa yang penting banget sih pas traveling sama Rifah. Paling mental doang hahaha. Kenapa? Karena doi parah banget kalau udah ngantuk ga bisa ditahan. Sewaku kita abis dari tempat wisata, doi bilang “Mbak, adek ngantuk. Pulang aja yuk”. Saya langsung “Ha?” dengan muka datar. Ga bisa nolak juga karena muka doi udah nahan ngantuk banget. Ih aneh ya šŸ˜ Ini beda banget sama saya, kalau traveling sebisa mungkin ga pulang dulu kalau belum malam :))

Enaknya pergi dengan adik, bisa gantian bawa motor, bisa bawain barang, nyuci baju, bawain tas….. Eksploitasi adik. Becanda. Enaknya ya gitu. Bisa gantian bawa motor kalau udah pegal. Enaknya lagi, doi suka banget makan. Jadi kalau makan ga pilih-pilih dan makanan ga mubazir. Trus, doi kan orangnya kompleks banget ya, semua harus lengkap sedangkan saya orangnya praktis. Alat mandi saya cuma bawa sabun cuci muka, dan sikat gigi doang. Nah kalau dia lengkap, body wash, lotion juga doi bawa. Jadi saya tinggal minta aja ga perlu bawa :))

img20170118120656

img20170117154849

Mirip ga? Muka saya kenapa kaya kena lighting 50 lampu

Terima kasih Rifah, kapan-kapan lagi ya!

Main ke Takengon

HaloĀ halo halo semua šŸ™‚

Takengon, adalah ibukota dari Aceh Tengah. Takengon merupakan kota kecil yang berada di dataran tinggi, dan dikelilingi oleh Bukit Barisan. Intro dikit biar kayak pelajaran Geografi. Ha. Takengon? Kebanyakan temen – temen kuliah dulu yang di luar Sumatera kurang ngerti dimana Takengon, kalo dijelasin mereka bakal bikin pernyataan, “aku kira Aceh itu cuma Banda Aceh doang. Kirain Aceh Ā itu cuma satu kota doang”. Ya banyaklah.

Takengon bisa ditempuh dari Medan sekitar 10 jam. Waktu lalu saya ke Takengon naik bis patas Harapan Indah dengan biaya Rp. 130.000,- (karena naik dari kota Langsa), kalau naik dari Medan harganya Rp. 150.000,-. Semua bis beroperasi malam hari. Start dari Medan jam 20.30 WIB, dan sampai di Takengon jam 06.30 WIB. Bisnya cukup nyaman, ber-AC, dapat snack, ada kamar mandi, smoking room, dan hiburan lagu-lagu dungdat khas Indonesia. Kayaknya sebagus apapun bisnya, lagunya tetap dungdat ya pemirsa..

Hari Ke – 1

Sesampainya di Terminal Paya Ilang, alhamdulillah ternyata saya satu bis dengan abangnya teman saya, yang memang tujuan saya ke Takengon untuk hadir ke acara nikah teman saya itu. Rezeki ga kemana. Begitu turun bis, langsung kena udara dingin Takengon yang pagi itu 13 derajat Celcius. Brrrr. Ga perlu ke Eropa mau ngerasain udara sedingin itu, itung-itung ini simulasi dulu sebelum nantinya ke Eropa. Aamiin.

Saya ke Takengon dengan adik saya, Rifah namanya. Hai Rifah. Hari pertama di Takengon, kita muterin danau Laut Tawar. Saya kira danau ini jauh banget dari pusat kotanya, ternyata hanya 10 menit. Deket banget. Alhamdulillah harinya cerah, jadi enak buat jalan-jalan sore. Danau Laut Tawar ini BESAR. Waw. Ga jauh beda sama Danau Toba. Sore itu, saya dan adik ga terlalu jauh muterinnya, mungkin hanya 1/4 dari jalan yang mengelilingi danau. Kita berhenti di masjid kecil. Saat itu lagi ada akamsi alias anak kampung sini yang lagi mandi di pinggir danau. Luwes banget mereka nyemplung, berenang, dan kayaknya ga ngerasa dingin sama sekali. Warbiasak. Continue reading

Bukit Lawang

Halooooo!

Ada yang pernah ke Bukit Lawang? Pasti langsung diceletukin kalau mau ke sana, “mau nyocokin muka ya?”, “mau ketemu saudara ya?”. Preketek.

Bukit Lawang masuk wilayah Taman Nasional Gunung Leuser. Bukit Lawang memang terkenal dengan tempat penangkaran orang utan. Jadi ya gitu, kalau mau ke sana ada aja komen orang-orang. Padahal beuuuh, belum pada tau aja sih yang komen-komen begitu. Bukit Lawang keren.

Saya pergi ke Bukit Lawang bulan April, jadi maaf kalo ini tulisan rada basi karena kelamaan ditulisnya :)). April yang lalu saya pergi ke Bukit Lawang berdua dengan teman saya dari Jakarta. Kita pergi dari Medan jam 08.30 WIB, pergi pagi karena kita tahu perjalanan ke sana butuh waktu 2 – 3 jam. Kita berdua sewa mobil, dan subhanallah, jalan menuju Bukit Lawang luar biasa hancurnya.

Bukit Lawang bisa ditempuh dari Binjai, lalu tinggal ikuti petunjuk jalan aja sampai nanti akhirnya nyampe di semacam terminal gitu. Kalau dari Medan juga bisa naik angkutan semacam bis gitu. Dan itu cuma sampai terminal terakhir di Bukit Lawang. Jadi, kalau udah nyampe terminal, ga bisa langsung ke tempat wisatanya. Mesti naik ojek atau langsung ketemu guide di situ. Continue reading

Nonton Efek Rumah Kaca

Halo semua!

Hari ini mau cerita tentang manggungnya Efek Rumah Kaca di Medan! Aheeeey! *terlalu senang*

Tanggal 26 Februari 2016 yang lalu, Efek Rumah Kaca (ERK) manggung di Suara Nafiri Convention Hall Medan. Irisdecent February adalah nama acaranya. Acara ini bertujuan charity. Jadi, hasil penjualan tiket bakal didonasikan ke beberapa yayasan penyandang cacat dan sekolah luar biasa yang ada di Medan. Iridescent February ini acaranya berlangsung selama 2 hari. Esok harinya dilanjutkan acara Photography and Cinematography Expo (PACE) with Jand Wee Studio. Saya datang hari pertama doang karena antusias sekali dengan ERK. Continue reading

Jogja. Eps. Temu Kangen

Selamat malam makhluk ciptaan Tuhan.

Ini basi banget ga ya kalau ngelanjutin Jogja episode selanjutnya?

Jadi, setelah Aulia nyampe Jogja dengan selamat, keesokan harinya kita berangkat jalan-jalan ke pantai arah Gunung Kidul. Permintaan Aulia, kita pergi ke pantai yang belum pernah kita kunjungi. Tujuan kita ke Pantai Ngobaran, dan Ngrenehan. Kita berangkat ga pagi-pagi banget dari Jogja, sekitar jam 11an setelah makan di Sop Pak Min untuk mengenang menu sarapan saatĀ kuliah dulu.

Setibanya di Pantai Ngobaran, gerimis. Tanpa babibu, kita langsung naik ke tebingnya. Untuk menuju tebingnya sudah disediakan tangga, jadi ga ekstrim. Sampai di tebingnya, kita foto-foto dan sok gegayaan pose yoga. Failed. Yang ada kita malah ngilu ngeliat ke bawah, dan takut aja tiba-tiba kaki kita keplekok, dan… jangan dibayangin ah. Continue reading

Cewek Tomboy atau Boyish

Halo kaliaaaaaan!

Cewek tomboy? Boyish? Salah ga sih sebenarnya? Menurut agama sudah pasti salah, tapi bagaimana kalau konteks boyish hanya dari gayanya saja, bukan dari sifatnya? Kalau dilihat-lihat dari komentarĀ teman-teman saya, saya termasuk cewek boyish. Kalau dilihat dari sifat, teman-teman saya bilang kalau saya keibuan.Ā Ehm.Ā Karena tutur kata yang lembut, ga pernah marah, penurut, dan pinter masak. Haduuuuh saya jadi enak loh dibilang begini. *mau muntah silahkan*

Dulu waktu SD sukanya main pecah piring, manjat pohon jambu di halaman rumah, atau nonton pertandingan bola di lapangan dekat rumah nenek. Sewaktu SMP saya lebih memilih sepatu keds daripada sepatu yang unyu ada pitanya. Sewaktu SMA, karena sudah mulai berkerudung, saya agak mengurangi kebiasaan-kebiasaan yang menjurus ke boyish.

Masa kuliah saya kuliah di jurusan teknik. Jadi, 90% teman-teman saya adalah laki-laki :))) Kalau ke kampusĀ saya lebih suka pakeĀ kemeja dan kaos kemana-mana dibandingkan dress. Motif baju kalau ga garis-garis, kotak-kotak, ya polos. Yang motif bunga-bunga juga bisa dihitung. Rok bisa dihitung hanya punya paling banyak 5 pcs, untuk praktikum, sidang, dan mata kuliah yang mewajibkan pakai rok. Selebihnya penuh dengan jeans, dan celana kain. Untuk tas juga sangat tidak suka dengan tas tangan yang narohnya di pergelangan siku šŸ˜ lebih milih tote bag, ransel, atau tas carrier sekalian buat naik gunung dan jalan-jalan. Saya merasa nyaman aja dengan pake kemeja atau kaos, celana jeans, dan sepatu keds.

Sewaktu kuliah, saya dan teman-teman suka sekali naik gunung. Dan dari situlah bibit-bibit tomboy datang lagi. Bawa carrier, bangun tenda, tidur di tanah, mungkin hal-hal yang ga bangetĀ bagi cewek girly, tapi bagi cewek tomboy itu jadi sesuatu yang menyenangkan. Teman-teman saya ngajarin hal itu semua sama saya. Jadi satu-satunya perempuan dalam perjalanan mendaki juga sering. Tapi saya merasa baik-baik aja dan ngerasa ga risih sama sekali.

Saya pernah keluar makan dengan teman saya, trus saya pake rok, temen saya heran

“Loh kok pake rok sih?”

“Iya, celana pada di laundry”

“Ga kamu banget itu. Hahahahaha”

Sewaktu ketemuan di Jogja, saya pakai sepatu bunga dan bawa koper aja, temen saya komentarĀ gini :

“Kok sepatumu bunga-bunga sih Wi? Lah kok bawa tas petak (koper) sih Wi?”

“Lah kan aku perempuan :-|”

“Oh iya ya. Lupa aku. Uwi yang dulu bukanlah Uwi yang sekarang” ini Aulia si kampr*t yang nanyain

20160208_125405

padahal sepatunya gini doang. heels juga enggak.

Tapi, temen-temen saya walaupun suka ngecein saya kayak gitu, kalo curhat pada ke saya. Saya dengan senang hati dan ilmu sok tahu saya menjawab pertanyaan dari kegundahan hati mereka. Walaupun dibilang tomboy, bukan berarti saya ga ngerti kosmetik :p Saya mesti tahu dasar-dasarnya, dan itu dimulai sejak kerja setahun yang lalu. Biarpun tomboy begini, saya lipstick mania :))) Ke departement store ga kelewatan outlet lipstick. Iā€™m a type of rarely using makeup for my daily. But when lipstick calling, iā€™m a girl after all :))) Begitulah kira-kira.

Jadi, gimana pendapat kalian tentang cewek tomboy?