Tempat Umum dan Toleransi

Sudah lama sekali pengen nulis ini, tapi harus bener-bener diamati dulu. Kalau masalah bukti, saya ga sempat foto, tapi pasti kalian semua sudah pernah liat sendiri. Ini masalah tempat umum dan penggunanya yang bikin resah. Di mana aja? Menurut saya di kelima tempat ini.

  1. Self Service Restaurant

Saya yakin sebagian besar dari kita pasti pernah makan di restoran ini. Dimana? Yap, KFC, Mc Donalds, dan sejenisnya. Tapi tahukah kita bahwa restoran ini semua-semua harus sendiri? Mulai dari pesan, ambil, makan, dan buang. Buang maksud saya adalah membereskan bekas kita makan. Tapi, saya amati kebanyakan customer tidak peduli akan hal itu.  Tidak peduli atau tidak tahu ya? Mungkin keduanya. Bahkan banyak tisu berserakan juga di atas meja. Kadang ada juga tulang ayamnya ditaroh gitu aja di atas meja tanpa alas. Kadang saya mikir, dia kalau makan di rumah apa begitu juga ya? Saya yakin, Ibu kita pasti ngajarin kalau apa yang keluar dari piring itu harus dikutip kembali supaya ga kotor.

Continue reading

Main ke Takengon

Halo┬áhalo halo semua ­čÖé

Takengon, adalah ibukota dari Aceh Tengah. Takengon merupakan kota kecil yang berada di dataran tinggi, dan dikelilingi oleh Bukit Barisan. Intro dikit biar kayak pelajaran Geografi. Ha. Takengon? Kebanyakan temen – temen kuliah dulu yang di luar Sumatera kurang ngerti dimana Takengon, kalo dijelasin mereka bakal bikin pernyataan, “aku kira Aceh itu cuma Banda Aceh doang. Kirain Aceh ┬áitu cuma satu kota doang”. Ya banyaklah.

Takengon bisa ditempuh dari Medan sekitar 10 jam. Waktu lalu saya ke Takengon naik bis patas Harapan Indah dengan biaya Rp. 130.000,- (karena naik dari kota Langsa), kalau naik dari Medan harganya Rp. 150.000,-. Semua bis beroperasi malam hari. Start dari Medan jam 20.30 WIB, dan sampai di Takengon jam 06.30 WIB. Bisnya cukup nyaman, ber-AC, dapat snack, ada kamar mandi, smoking room, dan hiburan lagu-lagu dungdat khas Indonesia. Kayaknya sebagus apapun bisnya, lagunya tetap dungdat ya pemirsa..

Hari Ke – 1

Sesampainya di Terminal Paya Ilang, alhamdulillah ternyata saya satu bis dengan abangnya teman saya, yang memang tujuan saya ke Takengon untuk hadir ke acara nikah teman saya itu. Rezeki ga kemana. Begitu turun bis, langsung kena udara dingin Takengon yang pagi itu 13 derajat Celcius. Brrrr. Ga perlu ke Eropa mau ngerasain udara sedingin itu, itung-itung ini simulasi dulu sebelum nantinya ke Eropa. Aamiin.

Saya ke Takengon dengan adik saya, Rifah namanya. Hai Rifah. Hari pertama di Takengon, kita muterin danau Laut Tawar. Saya kira danau ini jauh banget dari pusat kotanya, ternyata hanya 10 menit. Deket banget. Alhamdulillah harinya cerah, jadi enak buat jalan-jalan sore. Danau Laut Tawar ini BESAR. Waw. Ga jauh beda sama Danau Toba. Sore itu, saya dan adik ga terlalu jauh muterinnya, mungkin hanya 1/4 dari jalan yang mengelilingi danau. Kita berhenti di masjid kecil. Saat itu lagi ada akamsi alias anak kampung sini yang lagi mandi di pinggir danau. Luwes banget mereka nyemplung, berenang, dan kayaknya ga ngerasa dingin sama sekali. Warbiasak. Continue reading

Jogja. Eps. Temu Kangen

Selamat malam makhluk ciptaan Tuhan.

Ini basi banget ga ya kalau ngelanjutin Jogja episode selanjutnya?

Jadi, setelah Aulia nyampe Jogja dengan selamat, keesokan harinya kita berangkat jalan-jalan ke pantai arah Gunung Kidul. Permintaan Aulia, kita pergi ke pantai yang belum pernah kita kunjungi. Tujuan kita ke Pantai Ngobaran, dan Ngrenehan. Kita berangkat ga pagi-pagi banget dari Jogja, sekitar jam 11an setelah makan di Sop Pak Min untuk mengenang menu sarapan saat kuliah dulu.

Setibanya di Pantai Ngobaran, gerimis. Tanpa babibu, kita langsung naik ke tebingnya. Untuk menuju tebingnya sudah disediakan tangga, jadi ga ekstrim. Sampai di tebingnya, kita foto-foto dan sok gegayaan pose yoga. Failed. Yang ada kita malah ngilu ngeliat ke bawah, dan takut aja tiba-tiba kaki kita keplekok, dan… jangan dibayangin ah. Continue reading