Bukit Lawang

Halooooo!

Ada yang pernah ke Bukit Lawang? Pasti langsung diceletukin kalau mau ke sana, “mau nyocokin muka ya?”, “mau ketemu saudara ya?”. Preketek.

Bukit Lawang masuk wilayah Taman Nasional Gunung Leuser. Bukit Lawang memang terkenal dengan tempat penangkaran orang utan. Jadi ya gitu, kalau mau ke sana ada aja komen orang-orang. Padahal beuuuh, belum pada tau aja sih yang komen-komen begitu. Bukit Lawang keren.

Saya pergi ke Bukit Lawang bulan April, jadi maaf kalo ini tulisan rada basi karena kelamaan ditulisnya :)). April yang lalu saya pergi ke Bukit Lawang berdua dengan teman saya dari Jakarta. Kita pergi dari Medan jam 08.30 WIB, pergi pagi karena kita tahu perjalanan ke sana butuh waktu 2 – 3 jam. Kita berdua sewa mobil, dan subhanallah, jalan menuju Bukit Lawang luar biasa hancurnya.

Bukit Lawang bisa ditempuh dari Binjai, lalu tinggal ikuti petunjuk jalan aja sampai nanti akhirnya nyampe di semacam terminal gitu. Kalau dari Medan juga bisa naik angkutan semacam bis gitu. Dan itu cuma sampai terminal terakhir di Bukit Lawang. Jadi, kalau udah nyampe terminal, ga bisa langsung ke tempat wisatanya. Mesti naik ojek atau langsung ketemu guide di situ.

Kebetulan saya punya kenalan guide di Bukit Lawang, namanya Nanang. Setelah sampai terminal, kita hubungi Nanang dan dia nganterin ke tempat wisatanya. Jadi, kalau di Bukit Lawang kita bisa nikmati 3 jenis kegiatan. Yang pertama treking, lalu mandi air terjun, dan berakhir dengan tubing. dan ketiga kegiatan tadi seharga Rp. 300.000,- udah include biaya guide, dan bekal pisang untuk orang utan. Murah ga?

Treking? Yuhuuuu! Ini yang paling bikin saya senang. Alhamdulillah sewaktu saya berkunjung, ga banyak wisatawan jadi ga rame dan ga heboh sebagaimana tempat wisata di Medan lainnya wkwkwk. Tujuan treking ini apa sih? Ya buat liat orang utan. Informasi dari Nanang, orang utan di hutan Bukit Lawang udah sedikit 😦 Seingat saya, dia bilang ada 4 ekor. Yang paling saya ingat, orang utannya diberi nama Wati dan Siti.

p_20160415_121942

Awal masuk hutan

Di hutan, jalur trekingnya enak banget! Ga terlalu tinggi, karena judulnya Bukit. Cuma pas awal aja agak nanjak dikit, tapi bagi anak trail running ini pasti bakalan cetek banget :D. Udah setengah perjalanan, kita belum ketemu sama orang utannya. Temen saya udah agak kecewa :)) Jauh – jauh dari Jakarta pengen ngeliat orang utan, tapi belum ketemu juga :)) Karena dipanggil – panggil pun mereka tetap ga nongol. Nanang manggilnya kayak manggil temen ngajak main -_-. “Watiiiii, Sitiiiiii”.

p_20160415_123055

Trekking awal

Sambil nyariin Wati dan Siti, kita nemu giant ant dan giant root! Alias semut raksasa dan akar pohon raksasa. Semut rang-rang? Lewat! Gede banget hampir sejempol saya gedenya. Temen saya langsung antusias cekrak-cekrek (doi hobi foto-fotoin apa aja, tapi ga suka difoto). Akar pohon ini lepas sekalian pohon2nya, kata Nanang karena udah tua, jadi gede banget dan lepas. Beneran?

p_20160415_130441

A giant root

Udah mau keluar hutan, dan kita udah treking selama 1,5 jam juga belum ketemu sama primadonanya :(. Akhirnya kita keluar hutan aja, lanjut mandi-mandi di air terjun. Untuk ke air terjunnya, kita harus nyebrang sungai, yang terkenal dengan nama Sungai Bahorok. Fyi nyebrangnya ga pake sampan/getek/perahu, tapi harus jalan kaki :D. Tapi tenang, ada Nanang haha. Dilihat-lihat, sungainya adem, enak buat main, eh padahal pas nyebrang susah banget gerakin badan, karena ngelewatin arus.

p_20160415_144726

Para para paradise~

Sesampainya di air terjun, adem banget! Buru – buru pengen nyebur :)) Kata Nanang, air terjun ini emang kayak rest area gitu buat wisatawan karena udah cape treking hutan. Emang bener sih, enak banget buat istirahat. Jangan bayangin air terjun yang tinggi ya, karena ini cuma air terjun pendek gitu :)). Tanpa babibu, langsung buka sepatu lalu nyebur! Adem, segeeeer. Sekitar 30 menit kita main air, makan bekal, cerita – cerita. Pas di air terjun, ada monyet yang nyamperin kita, ikutan makan pisang (serius) :))

p_20160415_145303

Ga sabar :))

Setelah puas main air, kita lanjut ke kegiatan terakhir. Tubing! Ngeliat bannya, langsung berpikir aman ga ya. Insya Allah aman, karena ada leader (Nanang) sama sweeper (temennya Nanang) di depan belakang. Jadi, rute tubingnya itu, mulai dari pinggir air terjun tadi, sampai ke tempat awal kita masuk hutan tadi (jembatan). Kita tubing kira – kira 15 menit.

p_20160415_142822

Pinggiran air terjun

p_20160415_153140

Siap siap tubing

Di pertengahan tubing, tepatnya di kita nyebrang sungai tadi, akhirnyaaaaaaaaa kita ketemu Wati dan anaknya! Terharuuuuu :)) Kita lalu menepi, dan cekrak cekrek sama Wati dan anaknya. Menurut cerita Nanang, Wati ini agak agresif. Jadi, kita harus jaga jarak banget sama Wati. Ga boleh dekat-dekat! :)) Karena pernah kejadian, ada tas wisatawan yang dibawa Wati gelantungan ke sana sini, dan susah banget diambilnya karena Wati lincah dan gesit :))

p_20160415_154531

Kemana aja sih lu :))

Akhirnyaaaaa… Ga sia – sia juga perjalanan ke Bukit Lawang :)) Perjalanan yang cukup menyenangkan, ga buang banyak waktu, maksud saya bisa ditempuh dalam satu hari saja dan ga perlu nginep. Lebih seru lagi kalau perginya rame-rame sm temen, bisa lebih hemat 🙂 Maapkeun ya ga ada foto yang cuma pemandangan doang, karena kita asik sendiri, hape di dry bag, dan ini kebanyakan di foto teman saya 🙂

Happy weekend!

Advertisements

11 thoughts on “Bukit Lawang

  1. Leli says:

    Rp. 300.000,- udah include biaya guide, dan bekal pisang untuk orang utan. Murah ga?
    Lumayan mahal mbak haha.
    Tapi buat ketemu apa yang sudah langka worth it sih

    Masa ada yang di gendong wati kesana kemari?
    Semoga wati punya banyak anak jadi makin banyak yang tinggal di bukit lawang sana 😀

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s