Traveling dengan Adik

Teman-teman lebih suka traveling sendiri atau grup? Saya belum pernah sih traveling sendirian, paling pergi dari Medan sendiri lalu ketemu dengan teman di tempat tujuan. Beberapa waktu lalu saya traveling dengan adik. Adik kandung ya, bukan adik ketemu gede. Ini pengalaman pertama pergi berdua saja dengan adik ke kota yang belum pernah pergi sebelumnya. Traveling dengan adik bisa dibilang jadi pengalaman yang unik dan saya jadi lebih mengenal sifat adik saya.

Si adik, Rifah, yang mana doi adalah anak bungsu yang biasanya kemana-mana ditemeni sama ortu, kali ini saya yang harus jagain dia. Deg-deg ser juga sih bawa adik pas traveling, karena tanggung jawabnya besar juga. Kalau doi kenapa-napa pasti saya duluan yang kena semprot ortu.

Ga ada nyiapin apa-apa yang penting banget sih pas traveling sama Rifah. Paling mental doang hahaha. Kenapa? Karena doi parah banget kalau udah ngantuk ga bisa ditahan. Sewaku kita abis dari tempat wisata, doi bilang “Mbak, adek ngantuk. Pulang aja yuk”. Saya langsung “Ha?” dengan muka datar. Ga bisa nolak juga karena muka doi udah nahan ngantuk banget. Ih aneh ya 😐 Ini beda banget sama saya, kalau traveling sebisa mungkin ga pulang dulu kalau belum malam :))

Enaknya pergi dengan adik, bisa gantian bawa motor, bisa bawain barang, nyuci baju, bawain tas….. Eksploitasi adik. Becanda. Enaknya ya gitu. Bisa gantian bawa motor kalau udah pegal. Enaknya lagi, doi suka banget makan. Jadi kalau makan ga pilih-pilih dan makanan ga mubazir. Trus, doi kan orangnya kompleks banget ya, semua harus lengkap sedangkan saya orangnya praktis. Alat mandi saya cuma bawa sabun cuci muka, dan sikat gigi doang. Nah kalau dia lengkap, body wash, lotion juga doi bawa. Jadi saya tinggal minta aja ga perlu bawa :))

img20170118120656

img20170117154849

Mirip ga? Muka saya kenapa kaya kena lighting 50 lampu

Terima kasih Rifah, kapan-kapan lagi ya!

Advertisements

Bukit Lawang

Halooooo!

Ada yang pernah ke Bukit Lawang? Pasti langsung diceletukin kalau mau ke sana, “mau nyocokin muka ya?”, “mau ketemu saudara ya?”. Preketek.

Bukit Lawang masuk wilayah Taman Nasional Gunung Leuser. Bukit Lawang memang terkenal dengan tempat penangkaran orang utan. Jadi ya gitu, kalau mau ke sana ada aja komen orang-orang. Padahal beuuuh, belum pada tau aja sih yang komen-komen begitu. Bukit Lawang keren.

Saya pergi ke Bukit Lawang bulan April, jadi maaf kalo ini tulisan rada basi karena kelamaan ditulisnya :)). April yang lalu saya pergi ke Bukit Lawang berdua dengan teman saya dari Jakarta. Kita pergi dari Medan jam 08.30 WIB, pergi pagi karena kita tahu perjalanan ke sana butuh waktu 2 – 3 jam. Kita berdua sewa mobil, dan subhanallah, jalan menuju Bukit Lawang luar biasa hancurnya.

Bukit Lawang bisa ditempuh dari Binjai, lalu tinggal ikuti petunjuk jalan aja sampai nanti akhirnya nyampe di semacam terminal gitu. Kalau dari Medan juga bisa naik angkutan semacam bis gitu. Dan itu cuma sampai terminal terakhir di Bukit Lawang. Jadi, kalau udah nyampe terminal, ga bisa langsung ke tempat wisatanya. Mesti naik ojek atau langsung ketemu guide di situ. Continue reading

Jogja. Episode Hutan Pinus, Aulia, dan Bis Handoyo

Baru buka blog 😐 *so what?*

Tanggal 23 Desember 2015, saya ke Jogja dengan tujuan untuk mengunjungi tempat-tempat bersejarah yang pernah dilalui bersama mantan. Jadi saya dan teman-teman kuliah saya memang sudah merencanakan pertemuan yang biasa-biasa saja ini dari beberapa bulan yang lalu. Jadi pada heboh padahal cuma mau ketemu bilang “Hai” doang terus abis itu balik ke kota masing-masing #horangkayaaaah

Jadi, tanggal 23 saya tiba di Jogja pukul 8.45 pagi. Dijemput oleh Sholih dan Mima di bandara. Setelah dijemput, kita menuju ke kos Aa (nama aslinya Rian, tapi karena dia orang Majalengka jadi dipanggil begitu) di atas (Jl. Kaliurang). Notabene kosan Aa ini adalah basecamp kita sewaktu kuliah. Dan sedihnya sewaktu berkunjung ke kosan Aa, sudah tak seperti dulu lagi 😦

Makhluknya udah ganti, ga ada Thomas (sugar glider peliharaan Aa), ga ada temen-temen saya lagi, ga ada keramahtamahan lagi di kosan itu, dan kosannya udah sangat jorok dan kotor. Padahal yang terbayang saat ke situ adalah kenangan bersama teman-teman di kamar Syukron yang dekat dengan balkon. Baper :((

Udah ketemu Aa, kita langsung cabut aja ke kampus yang tinggal jalan kaki doang. Jalan-jalan dari FTI ke Rektorat udah banyak banget yang berubah *ga sempat foto karena asyik ngobrol pas jalan*. Pas lewat gedung FMIPA cuma bisa terplongo aja. Padahal dulunya gedung FMIPA dibilang kayak sekolah anak TK/SD.

Yaudah setelah jalan-jalan ke kampus, balik lagi ke kosan Aa. Trus ngajak makan di Nasi Balap di Jl. Kaliurang *lupa foto lagi karena keasyikan makan*. Entah apa enaknya nasi ini, padahal biasa aja tapi ngangenin pengen makan di situ. Wekekeke. Setelah sarapan (padahal udah jam 11), kita ngerencanain mau ke hutan Instagram. Maksudnya hutan yang lagi hits di Instagram. Hutan Pinus Imogiri. Continue reading

Rindu Ingin Bertemu

Kalau saja kau melekat dekat, mungkin aku tak segundah ini. 

Harum badanmu yang selalu membuat rindu, indah wajahmu selalu buatku terpangku mengagumimu.

Kapan lagi aku punya waktu untuk habiskan kisah lara dan candaku bersamamu.

Mungkin kau sudah tahu semua rahasiaku, rahasia hatiku, dan rahasia hidupku.

Hanya saja waktu sedang tak berpihak padaku.

Aku rindu ruangmu, pelukmu, dinginmu, hangatmu, dan senyum indahmu.

Izinkan aku untuk menyicil langkah menujumu, Merapi. 🙂

Bapeeeeeeer. Lagi baper maksimal karena rindu berat sama Merapi. Iya, Gunung Merapi yang jaraknya sekitar 20 km dari kampus saya. Gila kali ya saya rindunya sama benda mati. Tapi, ya begitulah. Begitulah saya dan teman-teman saya.

Kita punya kebiasaan, paling tidak sebulan sekali ke Merapi (sewaktu masa-masa skripsi). Karena sudah penat dengan urusan skripsi yang ga kelar-kelar, Merapi jadi pelarian kita. Berangkatnya terserah. Mau setelah Ashar atau setelah Maghrib, atau sehabis Subuh karena cuma pengen pulang balik dan ga nginep.

Continue reading

Ga Mau Makan Mie Instant di Gunung

Gunung? Pasti logistik yang langsung terpikir adalah mie instant. Hiyaaaaah, ga bagus kali buat kesehatan. Mau di gunung ataupun di rumah ataupun dimana sekalipun, mie instant tetaplah mie instant. Saya dan teman-teman kuliah saya suka sekali naik gunung. Pernah saking tergila-gilanya, kita hampir weekend main ke Merapi (sewaktu masih kuliah di Yogya).

Nah, kalau mau main ke gunung, kita selalu kompromi logistik apa yang bakal kita bawa (dan saya kebagian yang bawa). Jarang banget sih kita bawa makanan instant. Paling makanan instant cuma nugget  doang sebagai lauk nasi, atau krim sup buat dipasangin ke roti. Seringnya kita bawa roti, beras (long stay) atau nasi (short stay), telur, sayur (wortel, bawang, kol, brokoli, kentang, jagung, sawi), coklat, dll. Yakali kaya mau jualan aja yah :)) Kita juga selalu bawa buah, biasanya apel, tapi pas long stay kita bawanya melon :)) (pria-pria perkasa yang bawa). Continue reading