Jogja. Episode Hutan Pinus, Aulia, dan Bis Handoyo

Baru buka blog 😐 *so what?*

Tanggal 23 Desember 2015, saya ke Jogja dengan tujuan untuk mengunjungi tempat-tempat bersejarah yang pernah dilalui bersama mantan. Jadi saya dan teman-teman kuliah saya memang sudah merencanakan pertemuan yang biasa-biasa saja ini dari beberapa bulan yang lalu. Jadi pada heboh padahal cuma mau ketemu bilang “Hai” doang terus abis itu balik ke kota masing-masing #horangkayaaaah

Jadi, tanggal 23 saya tiba di Jogja pukul 8.45 pagi. Dijemput oleh Sholih dan Mima di bandara. Setelah dijemput, kita menuju ke kos Aa (nama aslinya Rian, tapi karena dia orang Majalengka jadi dipanggil begitu) di atas (Jl. Kaliurang). Notabene kosan Aa ini adalah basecamp kita sewaktu kuliah. Dan sedihnya sewaktu berkunjung ke kosan Aa, sudah tak seperti dulu lagi 😦

Makhluknya udah ganti, ga ada Thomas (sugar glider peliharaan Aa), ga ada temen-temen saya lagi, ga ada keramahtamahan lagi di kosan itu, dan kosannya udah sangat jorok dan kotor. Padahal yang terbayang saat ke situ adalah kenangan bersama teman-teman di kamar Syukron yang dekat dengan balkon. Baper :((

Udah ketemu Aa, kita langsung cabut aja ke kampus yang tinggal jalan kaki doang. Jalan-jalan dari FTI ke Rektorat udah banyak banget yang berubah *ga sempat foto karena asyik ngobrol pas jalan*. Pas lewat gedung FMIPA cuma bisa terplongo aja. Padahal dulunya gedung FMIPA dibilang kayak sekolah anak TK/SD.

Yaudah setelah jalan-jalan ke kampus, balik lagi ke kosan Aa. Trus ngajak makan di Nasi Balap di Jl. Kaliurang *lupa foto lagi karena keasyikan makan*. Entah apa enaknya nasi ini, padahal biasa aja tapi ngangenin pengen makan di situ. Wekekeke. Setelah sarapan (padahal udah jam 11), kita ngerencanain mau ke hutan Instagram. Maksudnya hutan yang lagi hits di Instagram. Hutan Pinus Imogiri. Continue reading

Advertisements