Traveling dengan Adik

Teman-teman lebih suka traveling sendiri atau grup? Saya belum pernah sih traveling sendirian, paling pergi dari Medan sendiri lalu ketemu dengan teman di tempat tujuan. Beberapa waktu lalu saya traveling dengan adik. Adik kandung ya, bukan adik ketemu gede. Ini pengalaman pertama pergi berdua saja dengan adik ke kota yang belum pernah pergi sebelumnya. Traveling dengan adik bisa dibilang jadi pengalaman yang unik dan saya jadi lebih mengenal sifat adik saya.

Si adik, Rifah, yang mana doi adalah anak bungsu yang biasanya kemana-mana ditemeni sama ortu, kali ini saya yang harus jagain dia. Deg-deg ser juga sih bawa adik pas traveling, karena tanggung jawabnya besar juga. Kalau doi kenapa-napa pasti saya duluan yang kena semprot ortu.

Ga ada nyiapin apa-apa yang penting banget sih pas traveling sama Rifah. Paling mental doang hahaha. Kenapa? Karena doi parah banget kalau udah ngantuk ga bisa ditahan. Sewaku kita abis dari tempat wisata, doi bilang “Mbak, adek ngantuk. Pulang aja yuk”. Saya langsung “Ha?” dengan muka datar. Ga bisa nolak juga karena muka doi udah nahan ngantuk banget. Ih aneh ya 😐 Ini beda banget sama saya, kalau traveling sebisa mungkin ga pulang dulu kalau belum malam :))

Enaknya pergi dengan adik, bisa gantian bawa motor, bisa bawain barang, nyuci baju, bawain tas….. Eksploitasi adik. Becanda. Enaknya ya gitu. Bisa gantian bawa motor kalau udah pegal. Enaknya lagi, doi suka banget makan. Jadi kalau makan ga pilih-pilih dan makanan ga mubazir. Trus, doi kan orangnya kompleks banget ya, semua harus lengkap sedangkan saya orangnya praktis. Alat mandi saya cuma bawa sabun cuci muka, dan sikat gigi doang. Nah kalau dia lengkap, body wash, lotion juga doi bawa. Jadi saya tinggal minta aja ga perlu bawa :))

img20170118120656

img20170117154849

Mirip ga? Muka saya kenapa kaya kena lighting 50 lampu

Terima kasih Rifah, kapan-kapan lagi ya!

Main ke Takengon

Halo halo halo semua 🙂

Takengon, adalah ibukota dari Aceh Tengah. Takengon merupakan kota kecil yang berada di dataran tinggi, dan dikelilingi oleh Bukit Barisan. Intro dikit biar kayak pelajaran Geografi. Ha. Takengon? Kebanyakan temen – temen kuliah dulu yang di luar Sumatera kurang ngerti dimana Takengon, kalo dijelasin mereka bakal bikin pernyataan, “aku kira Aceh itu cuma Banda Aceh doang. Kirain Aceh  itu cuma satu kota doang”. Ya banyaklah.

Takengon bisa ditempuh dari Medan sekitar 10 jam. Waktu lalu saya ke Takengon naik bis patas Harapan Indah dengan biaya Rp. 130.000,- (karena naik dari kota Langsa), kalau naik dari Medan harganya Rp. 150.000,-. Semua bis beroperasi malam hari. Start dari Medan jam 20.30 WIB, dan sampai di Takengon jam 06.30 WIB. Bisnya cukup nyaman, ber-AC, dapat snack, ada kamar mandi, smoking room, dan hiburan lagu-lagu dungdat khas Indonesia. Kayaknya sebagus apapun bisnya, lagunya tetap dungdat ya pemirsa..

Hari Ke – 1

Sesampainya di Terminal Paya Ilang, alhamdulillah ternyata saya satu bis dengan abangnya teman saya, yang memang tujuan saya ke Takengon untuk hadir ke acara nikah teman saya itu. Rezeki ga kemana. Begitu turun bis, langsung kena udara dingin Takengon yang pagi itu 13 derajat Celcius. Brrrr. Ga perlu ke Eropa mau ngerasain udara sedingin itu, itung-itung ini simulasi dulu sebelum nantinya ke Eropa. Aamiin.

Saya ke Takengon dengan adik saya, Rifah namanya. Hai Rifah. Hari pertama di Takengon, kita muterin danau Laut Tawar. Saya kira danau ini jauh banget dari pusat kotanya, ternyata hanya 10 menit. Deket banget. Alhamdulillah harinya cerah, jadi enak buat jalan-jalan sore. Danau Laut Tawar ini BESAR. Waw. Ga jauh beda sama Danau Toba. Sore itu, saya dan adik ga terlalu jauh muterinnya, mungkin hanya 1/4 dari jalan yang mengelilingi danau. Kita berhenti di masjid kecil. Saat itu lagi ada akamsi alias anak kampung sini yang lagi mandi di pinggir danau. Luwes banget mereka nyemplung, berenang, dan kayaknya ga ngerasa dingin sama sekali. Warbiasak. Continue reading